autumn

Sometimes we just don't know the right place,

the right person to share our personal problems

Processed with VSCOcam with f2 preset

Everyone has the power and strength to solve their problems

bg

We are here to support your personal growth

eiffel

Love your life,

grow with love

THE INSTITUTE OF HAPPINESS

Passionezee Happy Women’s Conference

 

Jakarta, 10 Mei 2015

Hari ini adalah pertama kalinya kami mengadakan kegiatan Passionezee Happy Women’s Conference (PHWC) yang bertujuan untuk menambah pemahaman hidup bahagia kepada teman-teman perempuan, khususnya di Jakarta. Selama 1,5 jam kami bersama 30 sahabat perempuan berkumpul di Bandar Djakarta, Bay Walk Pluit, Jakarta Utara, membahas bagaimana mencintai diri dengan positif dan bagaimana memaknai hidup supaya lebih berarti. Sebagai panduan, kami membahas buku 31 Guys 31 Lessons in My 31, karya Maeya Zee, yang membahas kisah-kisah nyata teman-teman perempuan dalam proses pertumbuhan dirinya. Tahun depan 10 Mei 2016, kami akan kembali berkumpul di Ubud, Bali dalam Passionezee Happy Women’s Conference berikutnya bersama teman-teman perempuan dari belahan benua lain. Harapan terbesar, acara ini bisa menjadi langkah nyata untuk semakin membangkitkan energi positif sahabat-sahabat perempuan dimanapun berada.

Hormat Kami,

Oey Mayasari

Passionezee Indonesia

Passionezee-16

 

 

Passionezee-17Kekerasan dalam pacaran dan pernikahan, tekanan dan tuntutan komunitas terhadap perempuan Indonesia untuk bisa segera menikah (daripada tidak laku), pemahaman bagaimana mencintai diri sendiri secara positif. Semua dibahas oleh Jackie Viemilawati dari Yayasan Pulih, Henny Wirawan (Psikolog senior di bidang keluarga dan perempuan), ahli kecantikan, Joyce Arta, dan kesehatan dari dalam oleh Lussiana Rossi (Apple Stem Cell). Dukungan positif juga diberikan oleh Majalah Cita Cinta diwakili oleh Vini Damayanti yang menceritakan pengalaman para pembaca Cita Cinta yang berusia kisaran 20-35 tahun.

Passionezee-18

Short Pain Long Gain

Short Pain, Long Gain

Sometimes, and most of the times, a bitter and painful incident should happen to tell us some important message and lesson about life. That life is not always as expected, and change will uncoincidently occur, unexpectedly. Just like what I experienced these recent months, when I met a man, and in 3 months I was convinced myself and my family to marry him in a short period of dating stage, then I decided to be engaged with him with all my hearts and confidence. At that time we were having good times (and bad times, unconsciously, after the break up, I found that we had those bad times we neglected), so that I was so sure to marry him, and so did he. After the engagement and after he moved to the same city as mine, everything changed. We used to do long distance relationship for 5 months, we had more than 3 hours chat by phone everyday, and laughed together, but when it came to the reality after the honeymoon stage was over, we faced the truth about us. His new job. His new life. My mood swing. My control freak habit. Our new habit, everyday we met, and we often ended the night with serious arguing, and started the day after in the morning with some regret words and sorry. It was always like that. I never thought before that I can also change, and he can also change.
I thought it’s better to decide the marriage as soon as possible, so that we don’t need to invest our time in useless argue and wasteless dating stage, as I found that 7 years dating would not guarantee you can know each other in a relationship. To shortcut the story, seven days before our plan to register our marriage, we had a very huge fight, no solution, I witnessed the way he expressed his anger, he also felt hurt with my behavior and sharp critic, and my gut said, ok, it’s time to back off, my amigdala in brain as if told me to slow my move, to tell me that there’s a dangerous alarm I am gonna face ahead if I neglect these pains. I told him to postpone our marriage plan, as we need more time to fix our communication skill and also after the fight that evening, I couldn’t stop worrying that something bad will happen if I forced myself in this relationship. He was disappointed and doubt myself. Furthermore, he told my doubt to his family, and his mother told him to cut off our relationship, if there’s still any doubt. I can also say that we were not happy each other when we keep arguing like that.
There’s a time to stop all this conflicts, and I do believe that dating stage should be a stage to prove the quality of relationship and how our character match each other before we decide to enter the marriage gate. On the other hand, he had different idea from mine, that he believed that conflict (continously) and arguing are the strong foundation for a good relationship and marriage. Conflict is a must and a nature, so that there’s nothing wrong if we keep fighting, as long as we have strong love and bond. I have different thought, if for some period we keep arguing, we have different value and idea about life and love, it’s so simple, it means that we’re not meant to be together, just get over it, and move on. Why should we stay in a relationship that can not make us happy anymore, but we become so easily irritated and angry for every differences we have. If only destiny said that we’re true soulmate, it doesn’t mean that we will never find any difference. Everyone is different, nomatter what. He thought (and I thought) that relationship (and love) is about winning and losing, when he followed my need, it means that he got a loss but it proves his love, and vice versa. Another different thing in us. I am looking for a happy and positive, yet healthy relationship, not another additional burden for my life. Life has been tough, and I have a free choice to design my happy life.
I still love him, and till this moment I never regret my previous brave decision to marry him soon, because at that time, I was complete with him, I was 100% sure and confident that we are the perfect match and soulmate. Thanks to the universe, simple thing awaken us to think. Yes, think! That something was going wrong, if we keep going together, no positive result we could get, so that it’s time to us to separate and to grow together with our personal value. After this post break up stage, we both would realize how precious these bitter story would be, and grateful moment will come for us. I learned the hard way from this relationship, and found my dark personality, and I accepted this as my opportunity to grow and to improve, to be a better person. I hope that he could find and learn the same lesson as I did, that it’s not because he’s bad or I’m bad for him, it’s just that we should manage our personal growth completely and intensively before we build a new bonding of relationship, and a family. And now is not the right time for us, each of us hasn’t completed our own personal growth task.
I had some unfinished business in my life, and I thought that a man, a soulmate would be my hero to help me runaway from those troubles, as well as he had, with some previous failures and trauma, I do appreaciate his efforts to move on from his past experiences and to try his best to prove that he’s a better person, a new person who had learned a lot from his mistakes in the past. Well, time will heal, but everything needs time and natural process, as our injured pain, it takes time to cure itself, with some medicine and helps, of course. A friend told me about short pain, long gain. If I truly love someone, it means I should have a deep braveness to take action for his own good, to tell him that this relationship hasn’t worked positively and well, to tell him that this tough love means a lot for our next step. Tough love means that I should learn how to let him go to grow by his choices and values, and so should he.
It’s too difficult for me to stop my (almost 30 days) nightmare everytime I remember my vow to marry him soon, everytime I pictured the moment when he and his family came to my house to propose me. When his mother asked me sincerely,”Are you sure with this decision (to marry her son), will you regret your decision?” I nodded my head at that time. And now, I nod my head once again, to tell my last goodbye words to him, “Yes, I’m sure with my decision to cancel this proposal and marriage plan, I’m so sorry” This is for our own good and long term happiness. Short pain, long gain. Once more. (by: Chantall June)

Set Your Boundaries

Boundaries (Batas-batas)
Kapan Anda Berhenti, Kapan Saya Mulai
Referensi: Boundaries (by: Anne Katherine, MA)

“Pagar yang baik membuat tetangga baik” (Robert Frost)
Bayangkan bagaimana rasanya berpura-pura menjadi orang lain. Menjadi orang lain membuat Anda membiarkan perilaku dan sikap asing memasuki batas Anda dan menggantikan diri Anda yang sesungguhnya. Jika kita sering melakukannya, kita mulai merasa asing dengan diri sendiri. Kita dapat kehilangan kontak dengan diri sejati dan tidak tahu apa yang sesungguhnya kita inginkan dan butuhkan.
Suatu batas diri yang jelas dan nyata mempertahankan individualitas Anda, rasa keakuan Anda. Anda adalah individu yang unik, terpisah, dan berbeda dari yang lain. Sejarah hidup Anda, pengalaman, kepribadian, minat, rasa suka dan tidak suka, kecenderungan, pemahaman, nilai-nilai, prioritas, keahlian, dan ketrampilan – kombinasi unik ini semua menyatakan Anda sebagai pribadi yang terpisah dari yang lain.
Jika Anda sharing dengan jujur, jika Anda mengemukakan reaksi dan pikiran Anda sendiri, Anda memperlihatkan diri sendiri secara emosional, baik kepada diri sendiri maupun kepada orang lain. Jika Anda pura-pura menyetujui pendapat orang lain, jika Anda menyembunyikan pendapat sesungguhnya, berarti Anda mengaburkan batas diri Anda terhadap diri Anda sendiri maupun terhadap orang lain.
Kalau Anda tersenyum mendengar lelucon yang menghina, bagaimana rasanya?
Jika Anda terpaksa memegang pandangan politis yang bertentangan dengan pandangan Anda sendiri, apa yang terjadi dalam batin Anda? Menyangkal diri sendiri rasanya menyakitkan, tetapi kadang-kadang kita terpaksa melakukannya, biasanya kalau kita merasa terancam.

Menyangkal Diri Sendiri Terasa Lebih Aman
Luka dan pelecehan yang kita alami semasa kanak-kanak kerap menyebabkan pelecehan lebih lanjut ketika kita dewasa. Jika kita sebagai anak terpaksa menyangkal perasaan dan pendapat yang sesungguhnya demi menghindari kemarahan orang tua atau orang dewasa lain, ketika dewasa sepertinya kita tetap menyangkal apa yang kita rasa sebagai kebenaran. Mengatakan apa yang sesungguhnya terasa sangat tidak aman, mengancam hidup.
Sangat dilematis! Menyangkal diri sendiri terasa lebih aman, tetapi sikap itu mengaburkan perasaan kita mengenai diri yang sesungguhnya. Cara yang aman, namun itu merusak batas emosional diri sendiri.
Manakah jalan keluar dari dilemma itu? Jika kita tidak berusaha membebaskan diri dari masalah yang berpangkal pada masa kecil, kita akan senantiasa mengulangi hal yang sama, lagi dan lagi.
“Anak-anak yang menderita trauma dalam membentuk jati diri dan identitas…” tulis Jane Middleton – Moz, “mengolah trauma tersebut sampai sembuh dan menyelesaikan tugas perkembangannya pada masa dewasa melalui pengalaman pergulatan dengan figure otoritas, relasi intim, melalui anak-anak mereka sendiri, atau melalui terapi” (Children of Trauma, Florida, 1989, h.64).
Kita dapat memilih untuk senantiasa menggumuli masalah ini tiada henti sepanjang hidup dengan bos, teman, pasangan, rekan kerja, dan anak-anak, atau kita mencari pertolongan professional, yang memperlihatkan kepada kita bagaimana caranya membangun batas diri dan sekaligus merasa aman.

Kenali Pengalaman Dilukai Pada Masa Kanak-kanak
Mengolah pelanggaran batas yang dialami pada masa kanak-kanak merupakan usaha yang rumit. Seorang terapis yang bijaksana dalam hal batas dapat memberikan bantuan yang tak terkira besarnya. Ia dapat membimbing Anda dalam menemukan pelanggaran batas manakah yang pernah terjadi, dan bagaimana pengaruhnya bekerja atau merusak sekarang ini. Seorang terapis yang baik dapat memberi rasa aman sehingga Anda dapat bersentuhan dengan berbagai perasaan di sekitar pengalaman dilecehkan.
Ketika lutut Anda luka pada masa kanak-kanak, rasanya jauh lebih baik ketika ada orang yang merawatnya, membersihkan, dan mengucapkan kata-kata yang menghibur. Rasa sakit akibat dilecehkan akan berkurang kalau ada orang yang menolong Anda untuk merawat, membersihkan luka, dan menunjukkan perhatian. Menyembuhkan luka dapat membutuhkan waktu lama. Jika selama 17 tahun Anda dibesarkan dalam keluarga yang rusak, kemungkinan besar Anda mengalami 20 pelanggaran batas setiap hari. Itu berarti 123.100 pelanggaran batas yang Anda alami seluruhnya. Meskipun seseorang selama 24 jam sehari selama 30 atau 40 tahun mengalami perasaan tidak aman dalam keluarga yang rusak, ia hanya akan menjalani terapi selama 1 atau 2 jam seminggu, mungkin itu berlangsung selama 6 atau 7 tahun untuk menyembuhkan luka. Barangkali Anda mendapat kesan kalau Anda memerlukan banyak terapi, namun apa yang Anda peroleh tidak dapat diukur – suatu kehidupan yang baru, relasi yang memuaskan dan kepercayaan pada diri sendiri.
Jika Anda dibesarkan dalam keluarga yang berantakan, barangkali Anda mendapat sedikit sekali bantuan untuk mengembangkan batas. Anda barangkali tumbuh dewasa tanpa kesadaran yang jelas mengenai batas diri Anda sendiri. Bahkan barangkali Anda belajar sejak kanak-kanak untuk membiarkan orang lain menentukan batas diri Anda.
Kita belajar mengenal batas melalui bagaimana orang-orang memperlakukan ktia ketika masih kanak-kanak. Kemudian kita mengajari orang lain dimana batas diri kita melalui cara kita membiarkan orang lain memperlakukan kita. Kebanyakan orang akan menghargai batas kita kalau kita member isyarat dimana batas tersebut. Namun dengan orang-orang tertentu kita harus secara aktif melindungi batas-batas diri.

Batas Membutuhkan Pemeliharaan
Kulit tubuh merupakan contoh jelas mengenai batas fisik. Batas emosional dan batas relasional lebih sukar dilihat, namun sama pentingnya dengan batas fisik. Jika kulit Anda tergores oleh benda tajam, kulit akan terluka. Anda menjadi rentan oleh infeksi. Jika batas emosional dan batas relasional dilanggar, Anda pun menjadi peka, mudah terluka. Jika batas-batas kasat mata ini dirusak oleh sikap penghinaan atau tindakan kasar orang lain, ini disebut pelanggaran batas, boundary violation.
Sebagaimana pagar rumah, batas membutuhkan pemeliharaan. Beberapa orang seperti tanaman menjalar yang terus saja mengganggu batas kita. Mungkin melelahkan, tetapi kalau kita membiarkan orang seperti ini mengitari kita, kita harus selalu memotong pucuknya dan membuang perilaku mengganggu itu ke luar pagar.

Bagaimana Pendapat Anda Mengenai Hal Berikut?
• Semburan kata-kata marah tiada hentinya dari atasan ditujukan kepada bawahan
• “Beratmu tambah, ya?”
• “Putriku sayang, kok kamu tidak bisa merawat rumah serapih saudaramu?
• “Jimmy, kamu anak yang bau!”
• “Ambil catatan itu, atau kamu akan kutendang!”
• “Kamu lupa membawa pensil? Dasar bodoh dan pelupa!”

Apakah Anda pernah mengalaminya? Berikut ini beberapa sikap dimana Anda dapat menyangkal diri sendiri dan memperlemah batas emosional Anda.
1. Bersikap setuju, padahal sebenarnya tidak setuju: “Aku senang sekali warna itu” (padahal Anda tidak menyukai warna itu)
2. Menyembunyikan perasaan Anda yang sesungguhnya: “Aku tidak apa-apa” (padahal perasaan Anda sangat tersinggung)
3. Mengikuti aktivitas yang sebenarnya tidak ingin Anda ikuti dan Anda tidak pernah mengemukakan sikap yang jelas: “Film itu lumayan bagus” (sebenarnya Anda lebih senang untuk tidak menonton film itu)
4. Mengurangi aktivitas yang sangat Anda gemari: “Tidak, terima kasih, pergi saja kalian sendiri” (Padahal Anda ingin sekali pergi bersama mereka)
5. Memaksa diri melakukan sesuatu di luar batas
6. Bekerja terlalu keras – Bekerja terlalu lama
7. Melakukan sesuatu terlalu banyak untuk orang lain
8. Tidak beristirahat saat merasa lelah
9. Mengabaikan kebutuhan Anda sendiri
10. Tidak teratur makan, makan makanan yang sehat
11. Tidak cukup tidur
12. Terlalu sedikit atau terlalu banyak menyendiri
13. Terlalu sedikit atau terlalu banyak olah raga
14. Terlalu sedikit kontak dengan orang-orang yang sungguh peduli dengan Anda
15. Tidak cukup atau terlalu banyak bersenang-senang
16. Menggunakan bahan-bahan kimia untuk lari dari diri sendiri: nikotin, alcohol, kafein, gula, tablet, obat terlarang
17. Melakukan sesuatu secara berlebihan untuk lari dari diri sendiri: makan, membiarkan diri kelaparan, olah raga, shopping, membelanjakan uang, nonton TV, seks, main games, semua ini dapat dilakukan sebagai pelarian.

Tugas – Praktek
1. Tulis orang-orang berarti atau yang tampaknya berpengaruh ketika Anda masih kecil, misalnya ibu, bapak, paman, tante, kakak, adik. Tulis pelanggaran batas atau kekaburan batas yang Anda terima dari mereka masing-masing, termasuk sikap dingin dan suka mencampuri, serta pelecehan emosional. Bicarakan dengan rekan sebelah Anda perasaan Anda saat mengingat pengalaman kanak-kanak Anda.
2. Apa saja hal yang menyenangkan untuk Anda? Seperti jalan-jalan, menikmati kesegaran kebun, menikmati teh hangat, beristirahat

Individu dengan kepribadian yang utuh akan mempunyai kemungkinan berbeda dalam relasinya dibanding individu yang kepribadiannya tidak utuh. Individu dengan kepribadian utuh mampu mengungkapkan kebutuhannya dengan jelas, mengekspresikan perasaannya dan menentukan batas. Pribadi yang utuh menjaga identitasnya yang khas dengan menentukan batas, bukannya dengan membentengi diri.
Suatu batas dibangun berdasarkan suatu kesadaran bahwa diriku berbeda dengan yang lain. Kemampuan untuk membangun batas berasal dari pemulihan masalah masa kanak-kanak yang belum selesai. Mengenali luka, merasakan perasaan yang terpendam, berduka atas kehilangan yang dialami, semua ini akan memulihkan keutuhan “si kecil” yang hidup di dalam diri kita. Sejalan dengan berlangsungnya proses pemulihan ini kemampuan kita untuk berelasi secara intim secara berkembang.
Terapi menjadi saat mengumpulkan pengalaman dilecehkan di masa lampau. Semakin kita kuat, kita menyadari lebih banyak hal dari masa lampau kita. Setiap kali Anda menemukan keberanian untuk mengolah, membicarakannya, merasakannya, kehidupan batin Anda semakin kuat dan batas internal Anda pun akan tumbuh.

Melepas Dendam

Hidup Terlalu Singkat Untuk Sebuah Dendam!

Sobat yang menginspirasi!!
Beruntung sekali saya bisa menghadiri undangan seminar yang menghadirkan seorang Onggi Hianata, sosok yang lebih suka disebut inspirator ketimbang motivator. Tak ada snack dibagikan, tak ada makalah yang disajikan, apalagi selembar sertifikat yang seolah menghalalkan sebuah kehadiran. Namun, materi yang dipaparkan, kisah inspiratif yang dituturkan, dan kontemplasi yang ditampilkan sebagai closing, cukup membayar waktu setengah hari yang dihabiskan untuk menghadiri acara tersebut.
Pada akhir sesi, ditayangkan cuplikan film Aftershocked (2010), yang based on true story, dengan latar belakang kejadian gempa dahsyat yang menimpa Tangshan, suatu kota industri di daratan Cina di tahun 1976. Hampir seperempat dari sekitar satu jiwa penduduk kota tersebut tewas mengenaskan diguncang gempa 8,2 SR, yang dalam sejarah tercatat sebagai gempa terbesar pertama yang menimpa sebuah kota modern di dunia.
Dikisahkan bahwa dalam suasana hiruk pikuk gempa tersebut, seorang wanita muda baru saja kehilangan suami tercintanya. Saat yang hampir bersamaan, dia sedang berjuang menyelamatkan sepasang anak kembarnya yang sedang terkubur hidup-hidup dalam reruntuhan bangunan rumahnya sendiri.
Setelah menjerit-jerit meminta pertolongan, akhirnya datanglah regu penyelamat menghampirinya dan berusaha sekuat tenaga mengeluarkan kedua anaknya itu dari himpitan bangunan yang menindih tubuh mereka. Tapi apa yang terjadi sobat? Regu penyelamat memberinya sebuah alternatif yang jauh dari perkiraannya, sebuah pilihan sulit yang sampai kapanpun akan dia sesali keputusan yang diambilnya, dan sebuah jawaban yang diberikannya, kelak akan membentangkan sebuah pelajaran berharga di hadapan kita akan arti sebuah relasi antar-manusia. Karena keterbatasan peralatan dan masih banyak korban yang harus diselamatkan, sang ibu diberi pilihan oleh tim SAR: anaknya yang lelaki atau perempuankah untuk diangkat dari lubang sempit penuh batuan itu? Sama artinya, dengan bertanya, anaknya yang mana yang akan dikorbankan? Seakan tak percaya, sang ibu mendengar pertanyaan tersebut dan lama dia tertegun, sampai akhirnya karena mengira anak perempuannya telah tewas, ia mengambil keputusan: anak lelakinya yang akan diangkat!
Tanpa sepengetahuan ibunya, sang kakak mendengar keputusan tersebut dan dalam gelap di bawah sana, air matanya mengalir deras tak habis pikir akan keputusan ibunya itu. Akhirnya sang adik lelakipun dijemput terlebih dahulu oleh tim SAR, kemudian sang kakak yang dikira sudah meninggal diangkat dan dijejerkan bersama ratusan mayat lainnya. Tak disangka, anak perempuannya masih hidup! Oleh seorang tentara kemudian ia dibesarkan dengan penuh kasih sayang dan dijadikan sebagai anak angkat.
Selama 32 tahun, ia tumbuh dewasa dan berkeluarga, dan selama itu pula ia menaruh dendam kepada ibunya! Ia bertekad tak akan memaafkan “dosa” ibunya yang membiarkannya terkubur hidup-hidup! Begitu dalam bencinya pada sang ibu, hingga ia tak memberi kabar keberadaannya selama ini. Sampai akhirnya mereka bertemu dalam suasana yang begitu memilukan, dan hanya untuk mendapatkan maaf dari sang anak, si ibu rela berlutut atas sebuah kesalahan yang disesali seumur hidupnya!
Rekan yang menginspirasi!
Atas nama dendam, atas nama sakit hati, dan atas nama sebuah harga diri, kita rela memutuskan sebuah tali silaturahim, kita bisa tidak bertegur sapa, bahkan kita dengan “gagah” menarik tangan saat sang kawan meminta maaf untuk merehabilitasi sebuah persahabatan. Kita tak pernah mau tahu akan motif mereka melakukan sesuatu yang mungkin menyakitkan hati kita, yang mungkin akan merugikan kita, atau bahkan memupuskan harapan kita!
Sobat! hidup terlalu pendek hanya untuk memelihara dendam. Hidup terlalu berharga untuk dikorbankan demi sebuah ego yang menjulang. Hidup juga terlalu remeh untuk membiarkan sakit hati berkepanjangan terhadap rekan sejawat kita, terhadap handai tolan, bahkan terhadap orang terdekat yang sangat peduli dengan kita!
Sobat yang mencerahkan, mari kita penuhi hati ini dengan cinta yang meluap. Cinta yang akan memberikan energi luar biasa terhadap segala gerak kita. Cinta yang mengajarkan kita untuk senantiasa berfikir positif terhadap apapun dan bagi siapapun…!

Sharing is caring
Yan Eka Milleza

Sebelum Terlambat

Before It’s Too Late

Tidak ada yang bisa menentukan kebahagiaan selain diri kita sendiri, begitu juga saat menentukan pilihan hidup seumur hidup.

Kira-kira 8 tahun lalu seorang sahabat di hari pernikahannya, pagi-pagi buta menelpon saya dan sambil menangis minta tolong.
“Tolong, gue nggak mau nikah, semalaman kami bertengkar di telpon, hanya karena masalah transportasi untuk orang tua gue,” kata Rani sambil setengah histeris suaranya.
Saya bergegas untuk bangun dari tempat tidur, dan segera menjemputnya di rumahnya. Sepanjang jalan telponnya berdering, Roni, calon suami Rani terus menelpon dengan suara marah-marah. Sms pun terus dikirim. Undangan sudah disebar. Semua persiapan resepsi sudah sempurna, wedding organizer pun sudah standby menjalankan tugasnya. Namun tiba-tiba, si pengantin menghilang. Dulu saya berpikir, mengapa sahabat saya bisa mengambil keputusan seberani itu. Bayangkan, ratusan undangan pernikahan sudah disebar. Dan segera, anggota keluarga bergegas menghubungi satu per satu tamu untuk memberitahu pembatalan pernikahan di hari H itu, 8 jam lagi sebelum resepsi. Kini saya sedikit memahami keberanian sahabat saya untuk mengambil keputusan itu.
Sepanjang hari Rani menangis tidak berhenti. Ada rasa takut, kecewa, marah, tetapi ada juga cinta yang tersisa. Bukan hal pertama mereka bertengkar hebat. Semasa pacaran, mereka sudah terbiasa bertengkar dari karena urusan sepele sampai urusan prinsip hidup. Jika sudah kalah bicara, Roni akan bersuara keras, mengeluarkan kata-kata kasar, dan puncaknya, Roni pernah mendorong Rani sampai terjatuh dari tangga. Saya juga pernah menemani Rani ke Unit Gawat Darurat, karena Rani khawatir setengah mati, selaput daranya robek setelah didorong Roni sampai jatuh. “Kamu sebagai cewek, mengalah sajalah,” kata calon ibu mertua Rani sambil membantu Rani bangkit dari lantai. Saat itu saya berpikir, benar-benar ada yang salah besar dari hubungan ini. Tetapi saya tidak berani untuk mempengaruhi keputusan siapapun, karena ini akan jadi pilihan hidup dia, bukan pilihan saya.
Malam itu dokter memeriksa kondisi Rani, saya deg-degan seperti orang gila. Apa jadinya jika ternyata selaput daranya robek dan Rani begitu khawatir itu akan jadi masalah di masa depan. Selain pertengkaran hebat, Roni juga kadang bisa membanting barang di hadapan Rani. Rani kira, selama 4 tahun berpacaran, itu adalah hal yang biasa. Mereka saling mencintai. Rani belajar bahwa Roni memang bersuara cukup keras, karena turunan dari keluarganya yang sering bersuara keras setiap kali berdiskusi. Selain itu Rani juga belajar menerima Roni yang lebih sering diam, mengambek, setiap kali mereka berbeda pendapat dan pandangan. Rani akan berusaha menenangkan Roni, setengah merayu Roni, supaya kemarahannya reda.
Namun malam itu, Rani tidak sanggup lagi menahan tekanan batin yang dia alaminya.
“Gue hanya tanya, siapa yang akan menjemput orang tua gue, karena belum ada mobil untuk mereka, lalu Roni langsung marah-marah, dan berteriak bilang gue terlalu banyak maunya dan sudah keterlaluan,” cerita Rani.
Akhirnya Rani nekad untuk mundur dan kabur, meski keraguan kadang muncul. Maklum saja, sudah pacaran 4 tahun, bayang-bayang kenangan indah pun masih banyak sekali dalam hubungan mereka. Saya duduk bersama Rani di satu ruangan rahasia di sebuah kantor, di hari Sabtu tidak ada orang. Rani terus menangis. Saya tidak berkata-kata. Di saat seperti ini, nasehat seperti “Sabar ya” atau “Jangan menangis ya” tidak akan ampuh, jadi lebih baik diam saja dan menunggu sampai dia tenang.
Pengalaman Rani adalah satu dari sekian banyak pengalaman wanita yang pernah mengalami konflik batin dalam hidup. Ada yang berani mengambil keputusan untuk mundur dan membatalkan pernikahan, tetapi lebih banyak yang berani mengambil risiko untuk maju terus, karena kata nenek moyang, menikah itu memang seperti berjudi.
“Kita tidak akan pernah tahu, jika belum mencobanya” atau “Konflik adalah hal yang biasa dalam hubungan pacaran maupun pernikahan”
Pola pikir yang keliru dan kurang rasional inilah yang menjadi salah satu sumber masalah pernikahan dan semakin meningkatnya kasus perceraian di pasangan muda. Jika semasa pacaran, sudah banyak menemukan ketidakcocokkan dalam hal prinsip, mengapa harus bertahan dan mencoba merasionalisasikan bahwa bisa saja si dia nanti berubah (atas nama cinta). Hello, manusia tidak akan banyak berubah, kecuali dia sendiri yang sadar bahwa ada yang salah dalam dirinya dan mencari solusi untuk mengubah dirinya, bukan menuntut pasangannya untuk menerima kekurangannya. Berbagai kisah roman memang mengacaukan, jika kita menelan mentah-mentah semuanya, salahsatunya adegan Tao Ming Se menggampar San Cai dalam drama Meteor Garden tahun 2004 silam.
Yang pasti ada hal-hal yang perlu menjadi pertimbangan untuk melanjutkan satu hubungan dan untuk menentukan akan menikah/ tidak dengan seseorang. Berikut ini adalah beberapa alasan yang tidak bisa ditolerir dari pasangan kita:
1. Abuse. Jika dia melakukan kekerasan psikologis, verbal, fisik, seperti sering marah-marah, bersuara keras, membentak, mengeluarkan kata-kata kasar (meski tidak ditujukan kepada kita), contoh: “Saya merasa seperti anjing dalam hubungan ini” atau “Apa bedanya pacaran dengan pelacur, jika komunikasi saja kita tidak bisa” atau “Kamu benar-benar tidak jauh berbeda dari ibumu yang gagal dalam pernikahan itu” atau “Jangan-jangan, kamu akan selingkuh seperti bapakmu itu dulu ya”
2. Perselingkuhan. Belum menikah saja, dia sudah berbohong dan diam-diam menjalin hubungan asmara dengan orang lain, apalagi nanti setelah menikah? Masih banyak pria baik di luar sana yang bisa menepati janjinya untuk setia dan berkomitmen, untuk apa mempertahankan hubungan dengan seseorang yang akan membuat kita tidak aman dan selalu curiga memikirkan apakah dia akan berselingkuh dengan orang lain.
3. Absurd Future Plan. Menjelang pernikahan belum ada kepastian mengenai masa depan. Jika si dia sedang berada dalam krisis karier, tabungannya pun terancam habis untuk melunasi hutang-hutang kartu kreditnya, lalu si dia belum tahu akan tinggal dimana nantinya. Tidak selalu harus memiliki rumah sendiri, mengingat harga rumah sekarang memang tinggi, tetapi yang terpenting adalah dia tahu pasti apa solusi tempat tinggal setelah menikah nanti. Jika si dia tipe last minute yang ingin menjalani hubungan seperti mengikuti arah mata angin saja, atau mengalir seperti air sungai saja, kita bisa berpikir ulang. Karena menikah tidak lagi menyangkut dua manusia saja, tetapi sudah harus siap memikirkan masa depan generasi berikutnya, yaitu anak.
4. Conflict Habit. Menjelang pernikahan memang akan banyak konflik dan ketegangan, tetapi jika terlalu banyak konflik, bisa jadi itu menjadi petunjuk bahwa ada hal prinsip yang tidak cocok diantara pasangan itu. Daripada memaksakan diri untuk melanjutkan hubungan, karena sudah terlanjur biasa berdua, sudah terlanjur memikirkan tujuan hidup berdua, dan karena sudah terlalu nyaman dengan rasa saling memiliki, lebih baik ambil tindakan tegas. Putuskan, sebelum penyesalan datang di kemudian hari di sidang perceraian.
5. Gut Feeling. Intuisi (gut feeling) Anda berkata “Jangan” atau “Tidak” atau tiba-tiba Anda bermimpi buruk mengenai hubungan Anda berdua nantinya. Ini bukan mistis, dan juga bukan tahayul, tetapi suara hati kita biasanya bisa lebih peka dari rasionalitas kita, dan kita yang bisa merasakan jika ada yang salah, seperti perasaan kita jadi tidak menentu. Menjelang pernikahan harusnya semakin bahagia dan berbunga-bunga, tetapi jika lebih banyak letusan gunung berapi dan ketakutan-ketakutan akan mimpi buruk, berdoalah, dan Anda akan menemukan jawaban terbaiknya. Tidak apa membatalkan pernikahan, demi kebaikan banyak pihak, tidak hanya urusan berdua saja, tetapi keluarga besar, dan generasi anak cucu berikutnya.